Sate Lalat, Kuliner Khas yang Hanya Bisa Ditemui di Pamekasan

Selasa, 05 Februari 2019

Sate Lalat, Kuliner Khas yang Hanya Bisa Ditemui di Pamekasan
Pedagang Sate Lalat


Belakangan ini saya baru nyadar bahwa kebanyakan konten di blog swastikha ini lebih banyak membahas tentang kuliner daerah terutama Pamekasan. Gimana lagi, namanya kampung halaman yang sering dikunjungi. Jadi, kenapa tidak saya membahasnya di blog.

Kali ini saya mau membahas soal Sate Madura. Rasanya udah nggak diragukan lagi kelezatan kuliner yang satu ini, bahkan bisa dibilang sudah terkenal ke seantero Indonesia atau bahkan mancanegara. Meskipun di Indonesia ada beberapa jenis Sate, namun Sate Madura akan selalu punya tempat di hati setiap orang.

Ciri khas dari Sate Madura adalah bumbu kacangnya yang lezat, entahlah kadang hanya dimakan sama lontong atau nasi panas saja. Rasanya nikmat. Bikin nagih deh. Yap, mungkin itu ya alasannya kenapa kuliner Sate Madura banyak diminati.

Kuliner Pamekasan lainnya: Campor Lorjuk

Pamekasan, Madura. Memiliki sajian kuliner yang unik yaitu Sate Lalat.

Eit, jangan mengernyitkan dahi dulu. Ini tidak seperti yang kamu bayangkan.

Kuliner yang satu ini memang memiliki nama unik tapi soal rasa pasti akan membuat lidahmu berdecak.


Sate Lalat Pamekasan



Sate Lalat, Kuliner Khas yang Hanya Bisa Ditemui di Pamekasan




Setiap kali ‘toron’ alias pulang kampung, menu Sate Lalat menjadi tujuan wisata kuliner kami sekeluarga. Rasanya tidak akan pernah bosan, meskipun sudah dimakan ribuan kali sejak saya masih kanak dulu.

Sate Lalat ini sebenarnya sama dengan sate madura lainnya. Berbahan dasar daging, ayam, kambing dan kelinci. Hanya saya yang membuatnya memiliki nama unik adalah ukuran dagingnya yang dipotong kecil-kecil menyerupai Lalat. Jadi, perlu digaris bawahi bahwa yang disate bukan lalat beneran ya.

Satu porsi sate lalat berisi sekitar 30 tusuk, kalau tidak salah sekarang harganya sekitar 15000 per porsinya.

Makan satu porsi itu belum cukup, maklum ukuran satenya yang mini kurang bisa memuaskan hasrat makan Sate Lalat.

Ciri khas dari Sate ini adalah bumbu kacangnya yang ditumbuk tidak terlalu halus, kental dan tidak terlalu banyak kecap. Makan sama lontong aja, rasa bumbunya udah nikmat. Bisa bikin nambah terus.


Membeli Sate Lalat Di Kawasan ‘Sae Saera’ Jalan Niaga, Pamekasan


Jika berkunjung ke Pamekasan, kamu bisa sekalian berkunjung ke kawasan Sae Salera di Jalan Niaga. Sepanjang jalan tersebut di kiri dan kanannya banyak pedagang Sate Lalat yang menjajakan dagangannya.

Selain Sate Lalat, ada banyak menu kuliner lainnya yang ditawarkan oleh para pedagang kaki lima, warung dan beberapa restoran. Hanya saja kuliner yang menjadi bintangnya di kawasan Jalan Niaga ini yaitu Sate Lalat.

Di siang hari, kawasan ini berfungsi sebagai jalan biasa. Ada beberapa resto dan warung yang buka di siang hari. Hanya saja tidak seramai di malam hari. Sejak jam 4 sore, para pedagang kaki lima mulai menggelar lapaknya. Siap menerima pembeli yang mencari sajian kuliner.

Saya kalau kesini terkadang makan di tempat sambil menikmati keriuhan malam bersama Papi dan Mami.

Cicipi juga: Gurihnya Soto Ayam Keppo Pamekasan

Kawasan kuliner ini sudah ada semenjak saya kecil. Saya ingat, Papi dan Mami sering mengajak keluarga untuk menikmati kuliner malam tiap kali pulang ke Pamekasan. Sembari bercerita, rasanya itu adalah momen yang tak terlupakan.

Kawasan ini semakin bagus, lapak-lapak yang berjualan mulai tertata rapi dan menjadi destinasi wisata kuliner bagi para wisatawan lokal saat ingin mencicipi kuliner khas madura.

Di kawasan ini juga ada yang namanya Sate Plappa. Sayangnya, saya belum punya dokumentasi yang lengkap untuk bisa ditulis di blog. Sate ini hanya buka malam hari, jadi sedikit agak ribet kalau mau mengabadikannya. Kualitas foto makanan di malam hari kan nggak seberapa bagus.

Kamu, kalau ke Pamekasan. Jangan lupa untuk mencoba Sate Lalat ya.

16 komentar

  1. Mbaak aku baru dengar ini sate lalat, duh jadi kangen jawa timur, next time pulang pengen coba <3

    BalasHapus
  2. mantabbbbb te sateee, aku juga suka sate lalat mbk

    BalasHapus
  3. Astagaaaaa, sekilas baca judul tadi aku pikir beneran lalat yg disate wkwkwk
    Ternyata sate yang kecilkecil banget. Rasanya aku belum sampe 10 kali ke Madura mba, mungkin next time bisa nyoba sate ini..

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha. banyak yang kira lalat beneran. kalau ke pamekasan boleh dicoba loh

      Hapus
  4. Setujuuu!!! Sate Madura itu enak. Kadang ya, bumbu kacangnya malah habis duluan dimakan pakai nasi hangat, hihihi ...

    Ke Surabaya sering, tapi ke Madura belum pernah. Tinggal melintasi jembatan Suramadu itu kan, ya?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pamekasan masih 3-4 jam dari suramadu. Huum, bumbu kacangnya khas

      Hapus
  5. bisa dicoba nih satenya pamekasan, kmrn ke sana blm sempet karena kebingungan dgn menu khasnya. salam kenal ya mbak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Di pamekasan ada beberapa menu kuliner yang bisa dicoba. Salam kenal mba

      Hapus
  6. Aku lho belum pernah ke Pamekasan wkwk. Kalau mudik gak lewat sana. Tapi penasaran sama sate lalat ini, butuh berapa tusuk biar kenyang yha, kecil kecil begitu wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ayo mampir ke pamekasan sekalian ke sumenep juga mba. Aku biasanya sih habis 2 porsi 😁

      Hapus
  7. Jadi inget dulu di depan SD-ku (di Gresik) ada yang jual sate lalat juga. Ya gelar lapak yang antre bejibun. Jadi gak pernah keturutan nyoba 😅 Yapsss aku sendiri penggemar sate, gak pernah bosen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah ada ya. Semoga bisa nyobain. Sate nggak pernah bikin aku bosan

      Hapus
  8. Aku udah keburu takut duluan pas baca judul "Sate Lalat", udah ngebayangin yang enggak-enggak haahah. Ternyata bukan lalat beneran hiiiii~

    Jadi pengin cobain, deh! :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahaha, tenang ini lalat dalam kata kiasan

      Hapus