Minggu, 19 Agustus 2018

Drama ‘Bantal’ yang Bisa Mengganggu Acara Liburan



Masalah Bantal Bisa Jadi Drama Saat Liburan


Bisa dibilang saya termasuk orang yang ribet banget saat liburan terutama masalah bantal. Iyes, bantal yang buat tidur itu. kehadiran bantal itu penting banget buat saya. Salah pakai bantal bisa mempengaruhi mood yang berujung BT seharian atau marah-marah nggak jelas karena tidur terganggu. 

Saya nggak tahu kapan tepatnya urusan bantal menjadi hal yang penting. Rasanya saya dulu baik-baik saja tidur dengan model bantal seperti apa, entah itu keras, empuk atau melompong karena isi kapuknya udah terburai nggak karuan. Entahlah, memori saya tidak cukup kuat untuk mengingat-ingat kapan tepatnya.
Rasanya setelah usia menjelang 25 ke atas. Emang ya umur nggak bisa bohong. Semakin bertambahnya usia, maka kenikmatan yang kita dapatkan perlahan akan dicabut sama Sang Pemilik Nyawa. Tinggal kitanya aja yang sadar apa nggak.

Oke, kembali lagi ke masalah bantal ya.

Di rumah saya termasuk riwil masalah bantal di kamar. Saya nggak suka bantal yang terlalu empuk atau juga terlalu keras alias padat. Saya lebih menyukai bantal yang memliki kemampuan bisa menyesuaikan dengan kepala. Katanya sih itu bisa didapatkan dari bantal dengan harga yang mahal. Mami sampai membelikan saya bantal Merek King Koil supaya tidur saya nyenyak. Eh, tapi nggak ngaruh. Akhirnya saya tetap memakai bantal lama saya yang nggak terlalu tebal. Pokoknya nyaman buat kepala.

Pokoknya, di rumah sudah pada tahu mana bantal saya. Nggak bakalan ada yang berani pinjam, Hahaha.

Postingan Lainnya: Jolie Jogja Wirobrajan

Nah, beda lagi kalau saya tengah liburan. Hal pertama yang saya cek saat masuk kamar hotel adalah bantal. Saya cobain satu-satu apakah udah sesuai dengan keinginan saya. Kalau nggak, saya lebih memilih tidur tanpa bantal ketimbang semalaman nggak bisa tidur karena sakit kepala. Bisa-bisa mood saya bakal berantakan seharian.

Pernah, saya tidur beberapa kali hanya beralaskan selimut/bed cover hotel lantaran bantalnya nggak sesuai keinginan. Yah, mendingan sedikit kedinginan deh ketimbang saya tidur nggak nyenyak. Pernah juga akhirnya tidur nggak pakai bantal saat menginap di rumah saudara karena bantalnya keras banget. Akhirnya besoknya balas dendam tidur di mobil dari awal berangkat sampai mau sampai di rumah.

Saya selalu membawa bantal jika lokasi liburannya dekat atau kami membawa mobil sendiri. Biarlah terlihat agak merepotkan dan harus membawa esktra barang. Orang di rumah sudah pada hapal sama kebiasaan saya. Bahkan, Papi bahkan juga ikutan. Yah, kebiasaan bawa bantal itu sampai sekarang sih.

Nah, gimana kalau pas liburan di luar negeri. 

Alhamdulillah selama liburan di luar negeri nggak pernah ada masalah sama bantal. Ketebalan dan tekstur bantalnya pas di kepala jadi ya baik-baik saja. Terlebih lagi biasanya pas ke luar negeri kita malah seringnya keluyuran sampai malam dan udah capek buat ngurusin bantal. Kalaupun pas tengah malam nggak nyaman di kepala ya saya lepas aja dan tidur tanpa alas kepala.

Ya, pastinya bukan saya saja yang mengalami seperti ini. Saya yakin ada beberapa orang yang memiliki masalah seperti saya di luaran sana. 

Eh, kalian ada yang memiliki pengalaman serupa? Atau ada benda wajib yang harus dibawa saat liburan? Boleh dong diceritakan di kolom komentar.


Salam,

6 komentar:

  1. Kalau aku guling mbak. Kalau di kamar nggak ada guling , baantal pun dijadikan guling .Hahahaaha...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah. Aku kalau di rumah juga nggak bisa tanpa guling

      Hapus
  2. Aku kalau ga ada bantal, ada lengan kekasih yang berfungsi jadi bantal, Mbak hahaha.

    *paling ga bisa tidur saya kalau ga ada guling

    BalasHapus
    Balasan
    1. duh ini yang bikin saya baper soalnya belum ada yang bisa disandarin. Sebanrnya saya juga nggak bisa tanpa guling tapi kalau lagi bepergian bantal empuk tetaplah utama

      Hapus
  3. ini mirip suamiku mba...suka ribut klo mau tidur. harus pke selimut, harus ada bantal, harus pake celana panjang. Kebalikan sama aku, asal ngantuk aja..udah tidur

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah, ritualnya malah lebih panjang lagi ya dari saya

      Hapus