Jumat, 27 Oktober 2017

Nikmati Pengalaman Menginap yang Menyenangkan Dengan Ibis Style Surabaya Jemursari





Buat saya, kenyamanan saat menginap di hotel adalah yang utama. Karena hotel tidak lagi cuman sekedar tempat tidur atau melepas lelah ketika kita sedang berlibur. Sebaliknya, menginap di hotel buat saya juga bisa jadi short escape atau bahkan alternatif tempat berlibur (Baca Staycation) kalau lagi suntuk bersama keluarga.

Beragam banyak hotel di Surabaya membuat kita harus bisa memilih dengan cermat. Jangan sampai salah pilih hotel dan membuat acara liburan dengan keluarga tidak nyaman karena perkara kamal hotel yang seram, fasilitas yang tidak memadai dan makanan yang tidak enak. Sebisa mungkin hotel yang kami pilih memiliki standar pelayanan hotel berbintang dengan fasilitas yang mumpuni. Salah satu hotel pilihan saya adalah Ibis Style Surabaya Jemursari.


Kenapa harus Ibis Style Surabaya Jemursari?


Ibis adalah sebuah brand hotel di bawah naungan grup AccorHotel yang tersebar di beberapa negara di luar dan dalam negeri. Berada dalam jaringan hotel internasional membuat Ibis memiliki standar pelayanan hotel berbintang yang mumpuni dengan berbagai fasilitas yang dapat memanjakan para konsumen. Brand Ibis mengusung tiga tema yaitu Ibis, Ibis Style dan Ibis Budget

Ibis Style sendiri diperuntukkan bagi orang-orang yang suka desain kekinian dan merindukan pengalaman menginap yang menyenangkan. Uniknya, desain tiap hotel Ibis Style yang tersebar di Indonesia itu tidak sama.

Lokasi


Ibis Style Surabaya Jemursari berlokasi di antara Jalan Jemursari dan Jalan Kendangsari yang hanya berjarak 25 menit dari Bandara Internasional Juanda dan pusat Industri Rungkut.

Hotel ini memiliki dua lobi. Lobi utama dapat diakses dari Jalan Jemursari, sedangkan lobi kedua diperuntukkan kepada konsumen yang mengarah dari Jalan Kendangsari. Keberadaan dua lobi ini mempermudah konsumen saat menuju hotel.


Desain Interior yang Unik dan Chic


Lobi Utama

Saya sendiri suka dengan hotel yang berdesain modern dan kekinian. Sebagai seorang blogger yang selalu memikirkan konten, foto kece ala-ala itu wajib hukumnya. Dan, saya bahagia saat mengetahui setiap sudut dari Ibis Style Jemursari ini instagramble.


Lobinya utamanya bernuanasa ceria, mejanya dominasi warna kuning dengan 3 lampu besar yang menggantung di atasnya. Dinding di belakang meja lobi berupa tulisan-tulisan dengan bermacam-macam font yang apik. Berseberangan dengan lobi, kamu bisa duduk cantik di sofa-sofa berwarna-warni yang empuk sambil membaca buku atau koran.


Lobi Kendangsari

Minggu, 22 Oktober 2017

Ada Berkah Dalam Setiap Makanan Kita



Saya suka gemas setiap kali sedang makan di sebuah resto atau pusat makanan  di mana selalu ada saja makanan yang bersisa di piring. Kalau cuman tinggal beberapa butir sih nggak masalah ya. Ini hampir separuh lebih.

Nah. Lo.

Ada lagi di sebuah pesta, saya bertemu seseorang yang mengambil banyak makanan di atas piringnya. Ternyata dia hanya memakannya beberapa sendok lalu ditinggalkan saja di atas meja. Duh, kesal deh.

Cerita yang lain.

Saya pernah bepergian dengan beberapa teman, kalau nggak salah waktu itu adalah perjalanan dari Singapura ke Malaysia. Kami sampai tengah malam dan kelaperan. Saya sendiri sudah kelelahan, badan lengket dan ingin segera bertemu kasur. Karena beberapa teman ingin makan malam. Saya terpaksa mengikutinya. Sambil setengah mengantuk, kami menunggu hidangan yang kami pesan. Sengaja tidak makan di tempat karena sudah terlalu malam.


Singkat cerita kami kembali ke hotel. Saya nggak terbiasa makan di malam hari memilih untuk mandi sedangkan teman saya mulai membuka makanannya. Sehabis mandi, saya lihat dia sudah rebahan di kasur.  Saya tanya apa dia sudah selesai makan? Dia menjawab sambil menunjuk makanannya di tempat sampah. Sekilas saya masih melihat tumpukan nasi di dalam kotak stereofoam dan dia membuangnya begitu  saja. Astaga, rasanya saya sebal melihat kelakuan dia.
Jumat, 13 Oktober 2017

Wanita Menyatakan Perasaan Terlebih Dahulu, Kenapa tidak?



Holla,

Sudah masuk minggu kedua bulan Oktober, ya ampun perasaan baru kemarin ganti tanggal.  Seperti biasa tiap minggu kedua setiap bulan, saya dan wulan berkolaborasi. Kali ini kami berdua mau membahas soal Wanita Menyatakan Perasaan Lebih Dahulu, Yay or Nay?

Kali ini saya berada di pihak wanita yang setuju soal perasaan itu bukan masalah gender. Jadi, kalau wanita mau menyatakan perasaan dulu mah boleh-boleh aja. Lebih lengkapnya kamu bisa baca di bawah ini ya.

Buat yang pengin baca pendapat Wulan tentang tema ini bisa baca ya:  WANITA MENYATAKAN CINTA LEBIH DULU? AH, TIDAK! PEREMPUAN HARUS TETAP PADA POROSNYA

Bicara soal asmara, katanya yang paling memegang peranan penting itu adalah lelaki. Wanita kabarnya menjadi pihak yang pasif. Pasif di sini dalam artian menunggu lelaki mengambil tindakan. Selama lelaki itu tidak memberikan sinyal bahwa dia menyukai kita, ya tunggu saja sampai dia sadar.

Terus kalau si lelaki belum sadar juga gimana? Mau sampai kapan menunggu dia menyatakan perasaan?

Bicara soal menyatakan perasaan, saya jadi teringat kisah cinta yang telah silam. Ceritanya saya pernah naksir kakak kelas. Orangnya baik dan nggak segan-segan untuk bantuin saya. Dia juga orang pertama yang minjemin saya buku kuliah yang langka dan kadang melakukan sesuatu yang menurut orang lain sederhana, tapi buat saya itu sesuatu.

Rabu, 11 Oktober 2017

Gadis Penyuka Hujan

Photo by David Marcu on Unsplash

Dari semua musim yang ada di Indonesia, musim hujan adalah favoritku.

Langit muram, aroma tanah basah dan genangan air sehabis hujan itu seperti sebuah kesenangan tersendiri bagiku. Ya, mungkin sebagian orang akan menganggapku aneh karena suka dengan genangan air. Entahlah, ada yang tidak bisa kuungkapkan dengan kata-kata. Dan, aku menyukainya.

Eit, bahkan dalam agama Islam, turunnya hujan itu sebagai perwujudan dari rizki. Saat hujan turun, Malakait Mikail akan turun serta menyampaikan rizki. Nggak percaya? Lihat saja tumbuhan akan semakin lebat setelah hujan turun, tanah-tanah menjadi lebih subur dan udara menjadi lebih dingin. Penjual makanan panas dan berkuah laku keras deh. Di sela-sela hujan deras yang mengguyur bumi, ada sebagian orang yang juga mengais rejeki. Lihat saja di depan pintu masuk pusat perbelanjaan, ada saja kerumunan orang yang turut menyewakan payung. Hmm, jadi jangan bilang ya kalau hujan nggak bawa rizki.

Artikel yang terkait dengan hujan: Cerita Tentang Hujan
Rabu, 04 Oktober 2017

Hunting Foto Di House Of Sampoerna Surabaya



house of sampoerna




"Foto Profilnya terlalu biasa, Mbak," ujar Wulan.  Saat itu saya tengah meminta bantuan Wulan mengubah tatanan blog supaya lebih rapi lagi termasuk juga mengubah foto profil di blog biar lebih terlihat profesional.

Sungguh apa yang dikatakan Wulan sempat membuat saya tertohok. Jujur, saya nggak punya koleksi foto-foto yang bagus. Setiap kali jalan-jalan, saya selalu kebagian tugas untuk mendokumentasikan orang lain. Giliran saya minta difotoin hasilnya malah nggak sesuai harapan. Di situlah saya sering merasa sedih. Kebanyakan foto-foto saya berupa swafoto dan itu sama sekali nggak kece.

"Ya udah. Sementara foto profil dikosongin dulu," jawab saya saat itu sambil memandang masam kumpulan foto-foto yang menyedihkan.

Saya sempat berencana melakukan pemotretan di studio hanya untuk membuat foto profil yang keren tapi rencana itu nggak pernah terwujud. Saya yang malas pergi keluar atau pas saat itu saya tengah nggak punya uang alias bokek.