Rabu, 20 September 2017

Teruntuk Kamu



Aku selalu menerka-nerka seperti apa rupa jodohku kelak?
Apakah dia bertubuh jangkung?
Apakah dia pendek?
Apakah dia berkulit putih?
Apakah dia seperti kebanyakan lelaki Indonesia, berkulit sawo matang?

Aku kerap kali menerka-nerka seperti apa kami bertemu nanti?
Apakah kami bertemu dalam sebuah perjalanan yang panjang atau kami bertemu saat mengantri di kasir?
Apakah kami saling kenal atau hanya sepasang asing yang dipertemukan oleh takdir?
Apakah kami bertemu dalam sebuah acara perjodohan? atau sebuah pertemuan tidak sengaja di resepsi pernikahan.
Apakah kami akan saling mengenali?
Apakah dia yang akan menemukanku atau aku yang menemukannya terlebih dahulu?

Entahlah,

Aku hanya berharap, dia adalah lelaki pilihan Tuhan yang disandingkan atas nama cintaku kepada Sang Pemilik Rindu.

Hai, kamu. Iya Kamu.

Bersabarlah, kita akan bertemu kelak. Tunggulah aku.


Minggu, 03 September 2017

Pengalaman Pertama Naik Pesawat Terbang yang Mendebarkan


Fly Away into the sky



Pengalaman Pertama Selalu akan diingat



Seseorang pernah mengatakan itu pada saya. Segala sesuatu yang dimulai pertama kali akan selalu diingat termasuk mantan pertama. Tapi tenang, postingan ini akan bebas dari yang namanya berbau mantan atau cinta. Hahahaha.


Mana pernah saya membayangkan bisa naik pesawat terbang. Dalam mimpi pun tidak. Orang Tua saya yang bekerja sebagai PNS tidak memiliki gaya hidup yang mewah untuk sekedar melakukan perjalanan menggunakan pesawat. Kecuali Papi. Sebagai Polisi Papi sering mendapat tugas ke daerah-daerah yang jauh dengan durasi waktu sedikit Sehingga hanya bisa ditempuh dengan naik pesawat.

Papi adalah orang yang memberi saya mimpi tentang naik pesawat. Waktu itu kalau tidak salah beliau sedang sekolah ke Jakarta. Setiap dua minggu sekali, Beliau pulang ke Surabaya untuk mengunjungi kami. Memiliki Ayah seorang Polisi membuat kami jarang berjumpa. Kalau nggak ditinggal dinas ke luar daerah ya sekolah lagi.

Adakalanya Papi pulang ke Surabaya menggunakan pesawat. Nggak sering sih tapi pernah beberapa kali. Tahu sendirilah saat itu pesawat adalah akomodasi yang paling mewah di antara moda transportasi lainnya. Setiap kali Papi pulang dengan menggunakan pesawat selalu membawa oleh-oleh berupa roti, gula, mentega, tisu basah dan terkadang tempat makan dari pesawat (belakangan baru tahu bahwa alat makan ini nggak boleh dibawa). Oleh-olehnya recehan sih apalagi plus cerita-cerita Papi tentang betapa enaknya naik pesawat.