Minggu, 04 Juni 2017

8 Hal ini Wajib Kamu Persiapkan Saat Berangkat Umroh


"Mbak, Umroh bawa apa aja ya?"


Berawal dari sebuah pertanyaan seorang teman yang tengah bingung mempersiapkan barang bawaan untuk umroh. Dari hasil obrolan kami, saya kemudian berpikir kenapa nggak saya posting di blog saja. Siapa tahu banyak mmembantu yang lainnya.

Berhubung umroh itu perjalanan yang istimewa karena akan berkunjung ke rumah Allah. Ya harus banget untuk dipersiapkan dengan baik supaya ibadah dan perjalanannya lancar.

Masalah terbesar saat mau bepergian adalah packing.  Ada aja yang harus ditata dan dibongkar berulang-ulang. Sampai capek harus buka-tutup lemari. Yah, namanya aja wanita suka galau. Pergi 9 hari udah kayak mau kabur sebulan. Apalagi dikasih koper yang segede gaban. Kalau bisa semua isi lemari mau dimasukin.


Galau ngisi koper sampai berhari-hari. Udah selesai, eh Mami kasih masukan ini itu. Jadinya, buka koper lagi deh. Sampai menjelang H-1, akhirnya koper digembok dan kuncinya dimasukin tas. Beres dah.

Hmm. Kalau ditanya apa saja yang harus dibawa?

Tergantung kebutuhan dan karakter invidunya sih. Relatif gitulah maksudnya. Nggak ada panutan yang baku. Jadi, nggak usah pakai bingung yak! Saya kasih bocoran deh apa aja yang dibawa kalau mau umroh.

1. Pakaian


Karena perjalanan umroh itu cukup lama. Kamu harus menyiapkan pakaian yang nyaman selama berada di sana. Supaya ibadah dan perjalanannya lancar.

Saya membawa sekitar 5 gamis berbahan kaos. Banyak ya kelihatannya? Tapi percayalah, gamis itu adalah pakaian paling nyaman saat di tanah suci. Gerak kita juga jadi bebas. Bahkan, kain seragam yang saya dapat dijahit menjadi gamis. Juaralah pokoknya baju yang satu ini.

Kalau pengin terlihat agak modis. Kamu bisa memadukannya sama cardigan atau outer yang lagi ngehits.

Selain gamis, tentu bawa pakaian dalam. Saya termasuk orang yang risih, jadi porsi untuk pakaian dalam cukup banyak. Jangan lupa legging yak. Buat dalaman gamis. Biar nggak nerawang saat dikenakan. Terus, pakai dalaman jilbab yang ringan-ringan aja. Biar nggak pusing. Pokoknya buat dirimu senyaman mungkin ya.

Tak lupa daster dong. Daster bisa jadi baju darurat di saat kamu terlambat bangun dan harus buru-buru ke masjid. Pakai legging, jilbab panjang. Wuss, meluncur ke masjid.

Masukkan 2 hanger ya. Untuk menjemur pakaian. Kalau kamu hanya bawa baju terbatas.

2. Peralatan Sholat


Untuk peralatan sholat, saya hanya membawa jilbab yang panjang-panjang sampai bawah dada. Iyes, cari simple dan bisa dipadukan sama gamis. Jadi, pas jalan-jalan dan masuk waktu sholat nggak ribet.

Nggak bawa mukena?

Bawa dong. Tapi cuman atasanmya aja. Biar ringkes dan nggak terlalu makan tempat di koper. Kan, kalau agak kosong kopernya bisa buat bawa onta arab.

Untuk sajadah, bawa aja yang ukuran kecil. Kadang nggak kepakai soalnya dalam masjid penuh karpet. Eh, kadang bau kaki juga sih.

Untuk Al Qur'an bawa aja yang kecil. Biar bisa dibawa kemana-mana. Bisa dibaca juga pas di dalam pesawat. Dan, sekarang di hp juga ada aplikasi Al Qur'an yang bisa kamu unduh. Atau kamu juga bisa beli di pelataran masjid. Banyak yang jual. Bagus-bagus deh.

3. Obat-obatan


Kalau kamu punya riwayat sakit tertentu. Ada baiknya kamu bawa obat-obatan dari rumah. Kamu bisa meminta rekomendasi dari dokter. Jangan lupa bawa ya duplikat resepnya, soalnya regulasi obat-obatan tiap negara berbeda.

Obat yang wajib kamu bawa seperti: obat flu, paracetamol, obat pusing, obat maag, obat mencret dan obat batuk. Kamu juga bisa bawa suplemen vitamin. Soalnya suhu di sana agak ekstrim.

Bawa juga vaseline ya. Biar kakinya nggak pecah-pecah. Bawa minyak kayu putih juga boleh, koyo, dll. Sesuai kebutuhan aja.

Jangan lupa juga untuk bawa masker dan botol spray kosong. Biar nggak kepanasan dan muka selalu segar. Isi botolmu dengan air zamzam. Kapan lagi coba perawatan wajah pakai air suci.

4. Peralatan Mandi


Di hotel sudah disediakan peralatan mandi tapi nggak ada salahnya kalau kamu mau bawa sendiri. Handuknya ukutan kecil aja, sikat gigi, odol, shampo dan sabun cair. Bawa secukupnya ya.

Jangan lupa bawa sandal jepit. Buat ke masjid dan masukkan tas kresek juga. Tas kresek membantu banget.

5. Uang Riyal


Kemarin ada yang tanya, "bawa uang riyal berapa?"

Bawa aja secukupnya nggak usah banyak-banyak. Kalau kurang di sana ada tempat penukaran uang dan beberapa toko menerima uang indonesia kok. Plis, kalau belanja jangan selalu hitung pakai kurs Indo. Bisa sakit hati

Ingat. Umroh bukan buat belanja. Fokus sama ibadah ya. Jalan-jalan mah bonus aja.

6. Makanan


Pas musim haji, tahu sendiri, kan. Di televisi banyak jamaah yang ketahuan bawa macam-macam barang nggak penting begitu juga kopernya penuh makanan.

Selama beberapa kali umroh, belum pernah saya bawa makanan dari Indonesia. Alasannya berat, Boss.

Alhamdulillah, selama di sana masih bisa ngerasain yang namanya sambel terasi, tempe, sayur asem. Soalnya, agen perjalanan yang saya pakai menggunakan katering orang indo. Walaupun sih kadang cuman untuk makan siang dan malam. Setidaknya nggak kangen banget sama masakan Indonesia.

Jangan khawatir deh soal makanan.

7. Kamera apa ponsel?


Bawa aja ponsel. Biar ringkes dan lagian kadang suka digeledah sama askar apalagi dibagian perempuan. Ketahuan bawa barang nggak jelas ke masjid disita. Apalagi di area Ka'bbah suka diobrak sama askar.

Dulu, di Madinah penggunaan ponsel berkamera dilarang. Terakhir saya ke sana udah boleh. Yang dilarang bawa kamera.

8. Kartu Telepon Indo atau kartu telepon lokal arab?


Saya sih menyarakan mending pakai kartu lokal arab. Selain lebih murah buat telepon ke Indonesia. Juga bisa buat saling telepon sama pembimbing di sana.

Harga perdana sekitaran 100-150 rb untuk 20 Real. Saya memakai selama 7 hari dan masih ada sisa. Kalau kamu pakai ekstra internet pulsanya sekitar 15 Riyal doang.

Dan, dari segala macam barang bawaan di atas. Yang paling penting ketika kamu berangkat umroh adalah hati dan fisik. Ada baiknya sebelum berangkat banyak berdoa dan jalan pagi. Biar nggak drop pas udah sampai sana.


Selamat berjumpa sama di rumah Allah
Tabik,



14 komentar:

  1. Terima kasih untuk informasinya, Mbak. Semoga suatu saat saya pun bisa umroh. aamiin

    BalasHapus
  2. Thanks for sharing mba tika, bermanfaat bgt nih buat yang mau berangkat umroh.

    BalasHapus
  3. Thx mba Infonya,,Umroh cita-cita saya banget yang belum tercapai huhu,,semoga bisa cepat kesana.

    BalasHapus
  4. Sama, Mbak. Saya juga waktu umrah pakai kartu lokal Arab. Tapi ga beli, dikasih sama keluarga yg baru banget pulang umrah. Dia datang, saya pergi. Jadi kuota yang bisa dipakai masih ada :D btw... makasih tipsnya mbak :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Wah..beruntung ya. Semoga tipsnya membantu

      Hapus
  5. Makasih tipsnya mbak, ntar kalau ada kesempatan umroh gak bingung lagi nih.

    BalasHapus
  6. Yaa Allah semoga aku dan keluarga dikasih kesempatan umroh dan haji 😭😭😭

    BalasHapus
  7. Aku save dulu ini :D. Insyaallah 2018 mba aku umroh.. Udh ga sabar banget.. :).. Pgn ngeliat lgs ka'bah dan pastinya ibadah.. Aku memang udh niat, slama umroh sebisa mungkin jgn samain ama travelingku yg biasa.. Fokus ibadah aja lah.. Berdoa ditempat yg paling makbul..

    BalasHapus
  8. makasih tipsnya mbak, bisa buat referensi kalau ke sana

    BalasHapus