Senin, 06 Maret 2017

(Weekendstory) Have Fun In Play Ground




Holla,

Akhirnya saya bisa menulis juga di blog ini. Setelah sekian lama saya biarkan rumah baru ini kosong tanpa isi. Bukan tanpa alasan, karena saya sedang sibuk dan juga baru selesai pindahan dari rumah yang lama.

Mungkin kalian bertanya-tanya. Kenapa pada akhirnya saya memindahkan rumah ini ke blogspot padahal sebelumnya saya sudah bersusah payah memperindahnya, dan sudah ada beberapa tulisan di sana. Ada beberapa alasan sih yang pada akhirnya membuat saya memutuskan pindah ke sini.

Alasan utamanya adalah saya belum terlalu paham dengan wordpress.  Padahal dulu saya suka dengan platform yang satu itu. Entah mengapa setelah lama mengurus kotakwarna,com, saya merasa blogspot lebih membuat saya nyaman dan bebas menggunggah foto sebanyak-banyaknya tanpa merasa takut.

oke. Kembali ke postingan yak.

Inspirasi postingan kali datang dari pinterest. Jadi, ceritanya saya sering pusing mau ngisi blog dengan tulisan yang bagaimana. Ternyata di pinterest ada semacam list ide yang bisa kamu jadikan bahan tulisan di blog salah satunya weekendstory. Pada weekendstory ini kita bisa membagikan cerita akhir pekan kepada para pembaca.

Sabtu kemarin saya bersama keluarga berkunjung ke sebuah pusat perbelanjaannya. Rencananya sih Mami ngajak belanja gitu sekalian nemenin cucu-cucunya main. Tapi salah satu cucu nggak mau ke pusat perbelanjaan yang dituju. Dia lebih suka ke tempat yang biasanya mereka main bersama. Lokasi diubah, kami memutuskan ke salah satu pusat perbelanjaan yang berbeda. Dan berhubung di sana tidak terlalu banyak outlet pakaian. Jadinya, kami semua memilih menunggu anak-anak bermain di sebuah play ground. 

Tiket masuk dikenakan Rp. 30.000/anak, sedangkan untuk pengantar tidak dikenakan biaya apapun gratis. Sebelum masuk anak-anak dikenakan sebuah gelang yang sudah diberi nama. Sayangnya saya nggak sempat mengabadikan ketika ponakan lagi antri menunggu giliran masuk. Dengan biaya Rp. 30.000 anak-anak bisa main sepuasnya sampai lelah.

Ruang bermainnya luas dan ada banyak sekali alat permainan yang ditujukan buat anak-anak tentunya. Dindingnya dilapisi wallpaper dengan motif yang menggemaskan. Di saat ponakan asyik bermain, saya malah asyik berfoto dengan latar belakang gambar kartun.

Hello

Dulu, jaman saya masih kanak-kanak, nggak ada arena permainan semacam ini. Kebanyakan dulu tempat bermainnya sejenis timezone gitu deh. Paling baru bisa main ayunan pun pas ketika Taman Kanak-Kanak. Saya ikut tertawa ketika salah satu ponakan meluncur ke dalam kolam penuh bola. Seru kayaknya.

Gaya dulu ah

Dunia anak-anak memang menyenangkan. Saat mereka tertawa seakan nggak ada beban pada bola mata mereka yang jernih



Setelah puas bermain, kami mampir ke sebuah kedai es krim sesuai dengan yang telah dijanjikan. Saat para ponakan sibuk dengan es krimnya, kami poara dewasa memilih memesan menu makan siang yaitu Soto Banjar. Perut kenyang dan hati pun ikut senang.

Ini cerita akhir pekan saya. Kamu?

14 komentar:

  1. Ajak anakku main ya mba.. Xixixi

    BalasHapus
  2. Iiiiihh aq suka deh tulisan ini. Bikin ikutan have fun deh. Love you mbak. Tulisanmu suegeeerrr... 😉

    BalasHapus
  3. mbak tikha itu dmn? seru bangeeet.. pingin ngajak anak2 kesitu...:-D

    BalasHapus
  4. Saya tertarik bahasan ngisi blog. Cara paling efektif kalau menurut saya sharing apa yang menjadi hobi.

    Tapi weekendstory juga bagus, setidaknya bisa update tiap minggu.:D


    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe..iya. Saya baru kepikiran soal weekendstory. Ternyata bisa jadi bahan update blog

      Hapus
  5. Oalah ini bukan di jkt ya mba? Hahaha aku tdnya udh mau nanya di mana, soalnya biar nyenengin anak pas weekend nanti. Dia seneng bgt kalo nemu playground ada kolam bolanya gt :D.

    Iya yaaa jaman aku kecil, tempat main meriah gini juga g ada mba. Palingan kita mainnya ke taman yg ada ayunan, perosotan :p Udh seneng banget itu :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya mbak ini di Surabaya. Kayaknya di Jakarta banyak deh playground macam begini.

      Dulu alasan saya betah di sekolah soalnya ada ayunan :p

      Hapus
  6. Samaaaaa...aku dulu juga sempat bikin blod di WordPress terus krn gaptek banyak planga plongonya akhirnya aku pindah ke blogspot... Eh..tapi kayaknya wordpress rada baper gitu..jadi kalo aku nulis komen di blog orang lain yg berplatform wordpress.. Dan tanpa sengaja nulis email yg dulu aku daftarin, dia otomatis akan refers dataku ke avatar dia yg 404 alias tidak diketahui. Huff.. Dia seakan gak mau aku tinggal dan posesif banget...hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha..sebenarnya wp bagus sih mbao. Cuman ya itu agak ribet dan kalau dibuka lewat hp lebig berat jadinya

      Hapus
  7. Anak jaman sekarang, kepingin apa saja mudah banget ya keturutannya. Gak kayak jaman kita emak emak. Lingkungan masih hutan kalo masa kecil saya, mainannya dengan alam. Hihi...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha. Jamannua udah beda mbak. Tapi ponakan saya juga suka mainan yang berbau alam kok

      Hapus