Selasa, 21 November 2017

Cerita Tentang Gadis Kecil Bernama Wiwin

Cerita Tentang Gadis Kecil Bernama Wiwin

Aku bertemu dengannya di hari pertama mengajar. Hari itu untuk kali pertama aku menjadi seorang Guru Taman Kanak-Kanak setelah setahun lulus kuliah. Kupikir saat menyelesaikan studi sarjana, aku akan segera mendapatkan kerja ternyata tidak. Aku harus menunggu satu tahun untuk mendapatkan pekerjaan.

Hari itu aku datang agak terlambat, sebelumnya aku tidak mengetahui letak lokasi sekolah tempatku mengajar. Kami sempat tersesat hingga cukup terlambat sampai di sekolah. Sekolah tempatku mengajar tidak sebesar yang kupikirkan. Luas bangunannya sekitar 44 m2. Saat kali pertama datang, keadaanya tidak sebagus itu.

Aku diperkenalkan kepada rekan sesama guru dan juga murid-murid. Mereka melihatku seperti sesuatu yang baru. Ada yang malu-malu dan ada satu orang anak yang langsung menempel kepadaku. Jujur, aku gugup sekali saat itu. Walaupun aku sudah memiliki rekam jejak yang bagus saat bersama anak-anak. Tetap saja hari pertama membuatku gugup.

Baca tentang: Kisah Gaji Pertamaku

Senin, 20 November 2017

5 Pilihan Hotel Murah di Jakarta Dengan Kolam Renang

Jakarta. Siapa yang tidak terpesona dengan ibukota Jakarta? Kemajuannya yang pesat berpadu dengan peninggalan sejarah. Jakarta punya banyak museum bersejarah yang bisa dikunjungi, sekaligus tempat wisata yang menarik bagi siapa saja. Tak terkecuali bagi wisatawan internasional.
Hotel di Jakarta pun banyak didirikan. Bisnis perhotelan memang menarik di kota ini, karena selain kota metropolitan yang sudah pasti ramai, bicara hotel bukan cuma bicara penginapan. Mungkin kamu juga termasuk orang yang suka menjauhkan diri sejenak dari rutinitas, dengan menginap di hotel, entah dengan beristirahat atau menikmati aktivitas berenang?
Kamis, 09 November 2017

Patah Hati Di Usia 30-an, Hmm



Holla,

Saat menuliskan postingan ini, aku tengah meraba-raba kapan tepatnya terakhir aku jatuh cinta. Ah, mengingatnya saja membuatku pusing tujuh keliling. Belakangan ini, cinta bukan lagi tujuan hidupku. Aku sibuk menata mimpi yang dulu perah kutinggalkan. Aku ingin bahagia dengan mimpiku karena tidak akan pernah ada yang tahu kapan itu akan berakhir.

Bukan berarti aku tak peduli urusan cinta. Sebagai manusia, ada kalanya rasa sepi membelengguku dan mendapatkan sebuah kenyataan aku tak punya seseorang untuk bersandar. Teman? Mana mungkin aku menyandarkan diri 24 jam pada seorang teman. Tentu saja aku menginginkan patner yang bisa kuajak ngobrol di tengah malam atau mendapatkan pelukan hangatnya ketika aku lelah dengan yang kujalani.

Nah, kalau bicara soal cinta pasti sepaket dengan yang namanya patah hati. Nggak bisa dipungkiri. Ketika kita jatuh cinta dengan seseorang, maka bersiaplah untuk patah hati. Aku memang tidak mendoakan diriku untuk terus-terusan patah hati. Hanya saja mempersiapkan yang terburuk.

Nah, postingan kolaborasi dengan Wulan Kenanga kali ini perihal:  Patah Hati Di Usia Siap Menikah

Baca juga ya postingan Wulan: Patah Hati Di Usia Siap Nikah

Rabu, 01 November 2017

5 Peristiwa yang Bisa Mengganggu Acara Liburan


Take Your Luggage and Enjoy

Setiap kali merencanakan sebuah liburan, pasti kita menginginkan semuanya berjalan sempurna sesuai rencana. Tidak ada drama-drama kecil yang bisa mengganggu kenyamanan saat liburan. Sayangnya, ada saja peristiwa yang terkadang berada di luar kendali membuat rencana liburan tenang, damai dan tanpa drama itu tidak bisa terlaksana. 

Apa saja sih kira-kira?

Datang Bulan/Haid


Sebagai seorang wanita yang namanya datang bulan itu adalah kodrat. Repotnya kalau pas lagi liburan tiba-tiba datang bulan. Memang sih bisa kita prediksi sebelumnya, tapi namanya yang berhubungan dengan hormonal kadang nggak pasti. Bisa datang lebih cepat dan kadang terlambat.

Saya sendiri pernah beberapa kali mengalami haid saat liburan. Kalau pas bepergiannya masih di area Indonesia sih nggak masalah. Beda lagi kalau sedang berada di negeri orang. Kalau nggak salah saat itu saya sedang berlibur bersama keluarga ke Malaysia dan Singapura

Awalnya saya sih senang aja begitu tahu sebelum berangkat datang bulan. Setidaknya saya tidak perlu membawa mukena dalam tas sehingga sedikit mengurangi beban. Ternyata, datang bulan di negeri orang lebih ribet. Saya harus sering-sering ke kamar mandi untuk ganti pembalut dan tahu sendiri dong rata-rata toilet di sana kering. Fyuh, harus bawa-bawa botol air ke kamar mandu untuk membersihkan diri di bawah tatapan galak penjaga toilet. Apesnya lagi kalau perjalanan panjang dan tidak memungkin berhenti di toilet. Hiks, lumayan bikin lecet-lecet dan gerah.


Artikel Liburan Lainnya: Hunting Foto di House Of Sampoerna
Jumat, 27 Oktober 2017

Nikmati Pengalaman Menginap yang Menyenangkan Dengan Ibis Style Surabaya Jemursari





Buat saya, kenyamanan saat menginap di hotel adalah yang utama. Karena hotel tidak lagi cuman sekedar tempat tidur atau melepas lelah ketika kita sedang berlibur. Sebaliknya, menginap di hotel buat saya juga bisa jadi short escape atau bahkan alternatif tempat berlibur (Baca Staycation) kalau lagi suntuk bersama keluarga.

Beragam banyak hotel di Surabaya membuat kita harus bisa memilih dengan cermat. Jangan sampai salah pilih hotel dan membuat acara liburan dengan keluarga tidak nyaman karena perkara kamal hotel yang seram, fasilitas yang tidak memadai dan makanan yang tidak enak. Sebisa mungkin hotel yang kami pilih memiliki standar pelayanan hotel berbintang dengan fasilitas yang mumpuni. Salah satu hotel pilihan saya adalah Ibis Style Surabaya Jemursari.


Kenapa harus Ibis Style Surabaya Jemursari?


Ibis adalah sebuah brand hotel di bawah naungan grup AccorHotel yang tersebar di beberapa negara di luar dan dalam negeri. Berada dalam jaringan hotel internasional membuat Ibis memiliki standar pelayanan hotel berbintang yang mumpuni dengan berbagai fasilitas yang dapat memanjakan para konsumen. Brand Ibis mengusung tiga tema yaitu Ibis, Ibis Style dan Ibis Budget

Ibis Style sendiri diperuntukkan bagi orang-orang yang suka desain kekinian dan merindukan pengalaman menginap yang menyenangkan. Uniknya, desain tiap hotel Ibis Style yang tersebar di Indonesia itu tidak sama.

Lokasi


Ibis Style Surabaya Jemursari berlokasi di antara Jalan Jemursari dan Jalan Kendangsari yang hanya berjarak 25 menit dari Bandara Internasional Juanda dan pusat Industri Rungkut.

Hotel ini memiliki dua lobi. Lobi utama dapat diakses dari Jalan Jemursari, sedangkan lobi kedua diperuntukkan kepada konsumen yang mengarah dari Jalan Kendangsari. Keberadaan dua lobi ini mempermudah konsumen saat menuju hotel.


Desain Interior yang Unik dan Chic


Lobi Utama

Saya sendiri suka dengan hotel yang berdesain modern dan kekinian. Sebagai seorang blogger yang selalu memikirkan konten, foto kece ala-ala itu wajib hukumnya. Dan, saya bahagia saat mengetahui setiap sudut dari Ibis Style Jemursari ini instagramble.


Lobinya utamanya bernuanasa ceria, mejanya dominasi warna kuning dengan 3 lampu besar yang menggantung di atasnya. Dinding di belakang meja lobi berupa tulisan-tulisan dengan bermacam-macam font yang apik. Berseberangan dengan lobi, kamu bisa duduk cantik di sofa-sofa berwarna-warni yang empuk sambil membaca buku atau koran.


Lobi Kendangsari

Minggu, 22 Oktober 2017

Ada Berkah Dalam Setiap Makanan Kita



Saya suka gemas setiap kali sedang makan di sebuah resto atau pusat makanan  di mana selalu ada saja makanan yang bersisa di piring. Kalau cuman tinggal beberapa butir sih nggak masalah ya. Ini hampir separuh lebih.

Nah. Lo.

Ada lagi di sebuah pesta, saya bertemu seseorang yang mengambil banyak makanan di atas piringnya. Ternyata dia hanya memakannya beberapa sendok lalu ditinggalkan saja di atas meja. Duh, kesal deh.

Cerita yang lain.

Saya pernah bepergian dengan beberapa teman, kalau nggak salah waktu itu adalah perjalanan dari Singapura ke Malaysia. Kami sampai tengah malam dan kelaperan. Saya sendiri sudah kelelahan, badan lengket dan ingin segera bertemu kasur. Karena beberapa teman ingin makan malam. Saya terpaksa mengikutinya. Sambil setengah mengantuk, kami menunggu hidangan yang kami pesan. Sengaja tidak makan di tempat karena sudah terlalu malam.


Singkat cerita kami kembali ke hotel. Saya nggak terbiasa makan di malam hari memilih untuk mandi sedangkan teman saya mulai membuka makanannya. Sehabis mandi, saya lihat dia sudah rebahan di kasur.  Saya tanya apa dia sudah selesai makan? Dia menjawab sambil menunjuk makanannya di tempat sampah. Sekilas saya masih melihat tumpukan nasi di dalam kotak stereofoam dan dia membuangnya begitu  saja. Astaga, rasanya saya sebal melihat kelakuan dia.
Jumat, 13 Oktober 2017

Wanita Menyatakan Perasaan Terlebih Dahulu, Kenapa tidak?



Holla,

Sudah masuk minggu kedua bulan Oktober, ya ampun perasaan baru kemarin ganti tanggal.  Seperti biasa tiap minggu kedua setiap bulan, saya dan wulan berkolaborasi. Kali ini kami berdua mau membahas soal Wanita Menyatakan Perasaan Lebih Dahulu, Yay or Nay?

Kali ini saya berada di pihak wanita yang setuju soal perasaan itu bukan masalah gender. Jadi, kalau wanita mau menyatakan perasaan dulu mah boleh-boleh aja. Lebih lengkapnya kamu bisa baca di bawah ini ya.

Buat yang pengin baca pendapat Wulan tentang tema ini bisa baca ya:  WANITA MENYATAKAN CINTA LEBIH DULU? AH, TIDAK! PEREMPUAN HARUS TETAP PADA POROSNYA

Bicara soal asmara, katanya yang paling memegang peranan penting itu adalah lelaki. Wanita kabarnya menjadi pihak yang pasif. Pasif di sini dalam artian menunggu lelaki mengambil tindakan. Selama lelaki itu tidak memberikan sinyal bahwa dia menyukai kita, ya tunggu saja sampai dia sadar.

Terus kalau si lelaki belum sadar juga gimana? Mau sampai kapan menunggu dia menyatakan perasaan?

Bicara soal menyatakan perasaan, saya jadi teringat kisah cinta yang telah silam. Ceritanya saya pernah naksir kakak kelas. Orangnya baik dan nggak segan-segan untuk bantuin saya. Dia juga orang pertama yang minjemin saya buku kuliah yang langka dan kadang melakukan sesuatu yang menurut orang lain sederhana, tapi buat saya itu sesuatu.